tolong click untuk bagi saya jutawan

Sunday, 25 March 2012

mahalnya zaman kanak-kanak tidak terbeli

video
dah tengok vedeo niee?????nie saya ambik dari tingkat 2.time-time stdy tertibe bunyi kedengaran. laungan berbunyi cepatlah cikgu. cepatlah. bilangn semakin kuat SATU..... DUAAAAA.. TIGAAA...kanak-kanak ini merayu cepatlah cikgu. saya mahu terbang nie...bilangan sekali lagi dikira. satu dua tiga. kapalkapal terbang kini terbang cergas. terbang tinggi. kanak kanak kini keriangngan. CIKGU SAYA DAH TERBANG... ada yang menangis CIKGU SAYA MAHU TERBANG LAGI...ada yang mengeluh. tapi mereka semua gembira...

 tuh cerita saya lihat.cube anda semua fikir apakah yang pelik-pelik yang menarik anda penah buat. tidak tergambar suasananya kan. pasti tengah gelak2 kan.

zaman kanak-kanak bagi saya adalah satu zaman kebebasan. kite seumpama kabus yang berterbangan. menyaman suasana. perginya di cari kemarinya dinanti-nanti.mungkin kerna kekanak ini terlalu suci. terlalu bersih dari debungn kekotoran dunia.

menangis itu pasti. berlari itu mesti. bermain itu dunia realiti!!!!...imaginasi tidak terbatas. kita lah raja kita juga maharaja... yelahkan.. kekanak masih tidak menangung bebanan hidup. masih tidak menerima seruan dunia. masih tidak mencari pangkat dan harta dunia. baginya imaginasi itu adalah hartanya. YAA SAYA AKUI ITULAH HARTA YANG X MAMPU DIBELI MAHUPUN DICURI. bagaimana seorang kekanak mematahkan rantin untuk menjadikan pedang. mengibar selimut sebagai sayap...MAMPUKAH KITA KINI MELALUKANNYA. mampukah anda melupakan fana dunia untuk berimaginasi. MASA ITU EMAS. YE EMAS BERLIAN BERSULAM KERINGAT. x mampu. x terdaya nak beli.

alangkah bahagia jika kita masih meniup kapal terbang kertas dan melambungnya ke angkasa. alangkah riangnya gelak jika kite mampu banyangkan kita masih disitu.

rindu!!! rindu.. sepinya menoda hati bila teringat kembali. rasa menyesal berbuak2... mesti dihati berkata kenapa aku tidak lakukan lebih. kenapa aku menghabiskan masa tanpa biasan kongkongan dunia dibazir dengan tagisan.... aku nak balik. aku masih mahu disitu....

tangan ini menaip untuk mengingati kisah kecilku. bagaimana aku boleh meminum air sirap dan mengambarkan itu adalah minyak.. bagai mana aku bermain pasir.. tagisan gelakan. tertiba sangat mendekati . cuba mencuri hatiku ini...kini aku mula gambarkan aku disatu zaman tanpa teknologi. tanpa seruan pangkat. pasti aku masih berlari. pasti aku masih mengejar kematangan ombak...:-(

tapi anda masih dibumi nyata. yakinlah...

No comments:

Post a Comment